//
anjeun keur maca...
Sunda

Suku Sunda dan Bahasanya


Suku Sunda adalah kelompok etnis yang berasal dari bagian barat pulau Jawa, Indonesia, dari Ujung Kulon di ujung barat pulau Jawa hingga sekitar Brebes (mencakup wilayah administrasi provinsi Jawa Barat atau Provinsi Pasundan, Banten, sebagian DKI Jakarta, dan sebagian Jawa Tengah.

Etimologi

Kata Sunda bisa mengandung berbagai arti yang secara umum berkaitan dengan etnis/suku bangsa Sunda di bagian barat Nusantara. Catatan sejarah tertua yang sudah ditemukan mengandung kata “Sunda” adalah prasasti  Kebonkopi yang dibuat tahun 458 Saka (536 M, namun ada pula yang berpendapat bahwa prasasti ini dibuat tahun 854 Saka, 932 M) yang menunjuk pada kerajaan Sunda.

Kata ini kemungkinan berasal dari bahasa Sansekerta yang bisa berarti ‘cahaya’ atau ‘air’. Dalam naskah historis lainnya menyebutkan Sunda merujuk pada ibukota Kerajaan Tarumanagara yang bernama Sundapura. Sehingga masyarakat yang menghuni wilayah tersebut dikenal sebagai orang Sunda yang disebut hingga kini. Kerajaan Tarumanagara merupakan salah satu kerajaan tertua di Nusantara yang terbukti dengan bukti prasasti dan berita naskah kuno di negeri Tiongkok. Letak tepat kota Sundapura masih menjadi penelitian para ahli, apakah di Jakarta, Bekasi atau Karawang sekarang. Hanya di Karawang terdapat situs percandian Batujaya seluas 5 km persegi yang menunjukkan tumbuh kembangnya kebudayaan sejak abad 2 Masehi hingga abad 12 Masehi.

Bahasa

Bahasa yang digunakan oleh suku ini adalah bahasa Sunda. Bahasa Sunda dituturkan oleh sekitar 27 juta orang dan merupakan bahasa dengan penutur terbanyak kedua di Indonesia  setelah Bahasa Jawa. Sesuai dengan sejarah kebudayaannya, bahasa Sunda dituturkan di provinsi Banten khususnya di kawasan selatan provinsi tersebut, sebagian besar wilayah Jawa Barat (kecuali kawasan pantura yang merupakan daerah tujuan urbanisasi dimana penutur bahasa ini semakin berkurang), dan melebar hingga batas Kali Pemali (Cipamali) di wilayah Brebes, Jawa Tengah.

Dialek bahasa Sunda

Dialek (basa wewengkon) bahasa Sunda beragam, mulai dari dialek Sunda-Banten, hingga dialek Sunda-Jawa Tengahan yang mulai tercampur bahasa Jawa. Para pakar bahasa biasanya membedakan enam dialek yang berbeda. Dialek-dialek ini adalah:

* Dialek Barat

* Dialek Utara

* Dialek Selatan

* Dialek Tengah Timur

* Dialek Timur Laut

* Dialek Tenggara

Dialek Barat dipertuturkan di daerah Banten selatan. Dialek Utara mencakup daerah Sunda utara termasuk kota Bogor dan beberapa bagian Pantura. Lalu dialek Selatan adalah dialek Priangan yang mencakup kota Bandung dan sekitarnya. Sementara itu dialek Tengah Timur adalah dialek di sekitar Majalengka. Dialek Timur Laut adalah dialek di sekitar Kuningan, dialek ini juga dipertuturkan di beberapa bagian Brebes, Jawa Tengah. Dan akhirnya dialek Tenggara adalah dialek sekitar Ciamis.

Sejarah dan penyebaran

Bahasa Sunda terutama dipertuturkan di sebelah barat pulau Jawa, di daerah yang dijuluki Tatar Sunda. Namun demikian, bahasa Sunda juga dipertuturkan di bagian barat Jawa Tengah, khususnya di Kabupaten Brebes dan Cilacap. Banyak nama-nama tempat di Cilacap yang masih merupakan nama Sunda dan bukan nama Jawa seperti Kecamatan Dayeuhluhur, Cimanggu, dan sebagainya. Ironisnya, nama Cilacap banyak yang menentang bahwa ini merupakan nama Sunda. Mereka berpendapat bahwa nama ini merupakan nama Jawa yang “disundakan”, sebab pada abad ke-19 nama ini seringkali ditulis sebagai “Clacap”.

Selain itu menurut beberapa pakar bahasa Sunda sampai sekitar abad ke-6 wilayah penuturannya sampai di sekitar Dataran Tinggi Dieng di Jawa Tengah, berdasarkan nama “Dieng” yang dianggap sebagai nama Sunda (asal kata dihyang yang merupakan kata bahasa Sunda Kuna). Seiring mobilisasi warga suku Sunda, penutur bahasa ini kian menyebar. Misalnya, di Lampung, di Jambi, Riau dan Kalimantan Selatan banyak sekali, warga Sunda menetap di daerah baru tersebut.

Fonologi

Saat ini Bahasa Sunda ditulis dengan Abjad Latin dan sangat fonetis. Ada lima suara vokal murni (a, é, i, o, u), dua vokal netral, (e (pepet) dan eu (ɤ), dan tidak ada diftong. Fonem konsonannya ditulis dengan huruf p, b, t, d, k, g, c, j, h, ng, ny, m, n, s, w, l, r, dan y.

Konsonan lain yang aslinya muncul dari bahasa Indonesia diubah menjadi konsonan utama: f -> p, v -> p, sy -> s, sh -> s, z -> j, and kh -> h.

Undak-usuk

Karena pengaruh budaya Jawa pada masa kekuasaan kerajaan Mataram-Islam, bahasa Sunda – terutama di wilayah Parahyangan – mengenal undak-usuk atau tingkatan berbahasa, mulai dari bahasa halus, bahasa loma/lancaran, hingga bahasa kasar. Namun, di wilayah-wilayah pedesaan/pegunungan dan mayoritas daerah Banten, bahasa Sunda loma (bagi orang-orang daerah Bandung terdengar kasar) tetap dominan.

Tradisi tulisan

Bahasa Sunda memiliki catatan tulisan sejak milenium kedua, dan merupakan bahasa Austronesia ketiga yang memiliki catatan tulisan tertua, setelah bahasa Melayu dan bahasa Jawa. Tulisan pada masa awal menggunakan aksara Pallawa. Pada periode Pajajaran, aksara yang digunakan adalah aksara Sunda Kaganga. Setelah masuknya pengaruh Kesultanan Mataram pada abad ke-16, aksara hanacaraka (cacarakan) diperkenalkan dan terus dipakai dan diajarkan di sekolah-sekolah sampai abad ke-20. Tulisan dengan huruf latin diperkenalkan pada awal abad ke-20 dan sekarang mendominasi sastra tulisan berbahasa Sunda.

Sumber

About Asep Saripudin

Hello, world! I'm Asep Saripudin.

Discussion

2 thoughts on “Suku Sunda dan Bahasanya

  1. Di pulau Krayaan, Kalimantan aya kampung Ciamis, ari urang Jawa mah geus puguh loba, penduduk mayoritas Mandar, tuluy Kalimantan. Urang urang pulau oge sok meunteun kuring lain urang Jawa.

    Urang Sunda nu aya di Jawa tangtu loba dijaman kiwari. Hiji mangsa manggih batur tuluy manehna salam. Manehna ngakukeun urang Sunda pedah bapana tentara siliwangi 1948, bari ngomong dina basa Jawa.
    Ari babasan Sunda jeung Jawa loba sarua na, hal eta di enyakeun ku lobaan ti urang Jawa. Sabenerna kuring oge lahir diditu, ulin ti leuleutik. jeung kungsi aya lila diditu. Berkahna ngarti jeung bisa basa Jawa.

    Tuluy coba perhatikeun di kota Serang, ari basa jawa jadi basa pasar. naha basa jawa geus aya ti beh ditu.
    Tuluy di karawang, aya sawareh leutik masyarakatna make basa jawa jeung sasamana, ari ka batur mah ngomong sunda. Tapi ceuk keterangan mah cenah tentara Mataram anu mundur ti serangan VOC baheula.

    Nu penting mah masih aya keneh penuturna, di kota Bandung oge Urang Jawa barudakna ngomong Sunda jeung barayana, kitu oge anak urang Padang, eta anu dominan. Urang Cina oge loba nu ngomong basa Sunda. Ieu pertanda hade.

    Nu jadi ciri dina basa Sunda nyaeta loma, di jaman kiwari asa hambar kusabab jaman, eta ceuk pamanggih kuring mah.

    Salam wanoh Kang Asep.

    Posted by angin sepoi (@iwanb86) | 20 April 2014, 05:11
    • Salam wanoh oge kang Iwan.

      Muhun, Kang. Karaos oge ku simkuring beuki dieu beuki seutik nu Nyunda teh, boh dina basa boh dina tingkah, utamana di kota-kota gede saperti Bandung. Malah nu jadi rada anehna teh, loba kolot nu asli Sunda tapi mun ngobrol ka budakna atawa ka incuna sok make basa Indonesia lantaran sieun babasaan budakna jadi kasar (saperti ngucapkeun “Anj*ng! Gobl*g!) kusabab gaul make basa Sunda. Tangtos pola pikir siga kieu teh salah kacida. Kumaha bisa make basa Sunda nu bener numutkeun undak-usukna lamun ngomongna ge teu bisa-bisa acan.

      Posted by Asep Saripudin | 29 September 2014, 18:53

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Chat with Me

Writing Days

January 2010
M T W T F S S
    Feb »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,119 other followers

%d bloggers like this: